Aksi Heroik Bidan Pesisir Bantu Persalinan Selamatkan Ibu Hamil Diatas Perahu

Aksi Heroik Bidan Pesisir Bantu Persalinan Selamatkan Ibu Hamil Diatas Perahu

SultraLink.com,Konawe Selatan – Jika proses persalinan biasanya dilakukan di rumah sakit ataupun puskesmas, beda halnya dengan seorang Bidan atau tenaga kesehatan (nakes) yang menangani proses persalinan bernama Isma Yanti (34) dia membantu seorang ibu rumah tangga (IRT) di Desa Wawosonggu, Kecamatan Moramo, Kabupaten Konawe Selatan (Konsel), Sulawesi Tenggara (Sultra) yang melahirkan di atas perahu usai perahu yang digunakan mengalami mati mesin atau mogok di Perairan Moramo.

Saat dikonfirmasi Bidan atau tenaga kesehatan (nakes) yang menagani proses persalinan Isma Yanti (34) mengatakan, Benar itu pak, dia lahir di atas perahu, saya sendiri yang tangani dibantu sama warga yang lain.

Isma Yanti menerangkan kronologi ibu melahirkan di atas perahu tersebut. Awalnya, ia mendapat informasi dari warga adanya seorang pasian yang akan melahirkan dari Desa Wawosonggu.

Karena di desa itu kekurangan bidan anak, Kokon dibawa oleh keluarganya ke Puskesmas Moramo yang terletak di Desa Lapuko, Kecamatan Moramo, Konsel.

“Desa Wawosonggu dan Desa Lapuko ini posisinya berseberangan pulau. Untuk menuju Puskesmas Moramo, pasien tersebut bisa saja melewati jalur darat. Namun, kurangnya kendaraan dan kondisi jalan yang memperihatikan membuat pihak keluarga mengambil jalan pintas. Mereka bersepakat mengantar Kokon ke puskesmas pakai perahu melewati jalur laut di Perairan Moramo,” ujarnya.

Di pertengahan Perairan Moramo, perahu yang ditumpangi oleh ibu hamil tersebut mogok dan mengalami mati mesin. Perahu tersebutpun terombang-ambil di perairan hampir sejam.

Isma Yanti menyebut, ia sudah biasa menangani pasien dalam keadaan genting apalagi melahirkan di atas perahu. Hanya saja, ia khawatir dengan kondisi bayi jika benar-benar melahirkan di tengah perairan tanpa fasilitas medis yang memadai.

“Kasian ibu dan bayinya jangan sampai terjadi sesuatu,” tambahnya.

Bidan tersebutpun langsung membawa peralatan medis menuju tepi pantai Desa Lapuko untuk mempersiapkan penanganan medis. Ia sempat berfikir akan menjemput rombongan Kokon dan keluarganya di kawasan perairan. Tetapi, salah satu warga lainnya telah membawa perahu dan menyusul mereka untuk memberikan bantuan.

“Setelah kita dapat informasi perahu yang digunakan ini mogok, ada perahu lainnya dari Desa Lapuko yang jemput mereka, jadi saya menunggu di tempat sandarnya itu perahu,” bebernya.

Seampainya di tepi pantai Desa Lapuko, Kokon tidak tahan lagi dan akan segera melahirkan. Isma Yanti pun langsung bergegas menuju perahu yang jaraknya sekitar 15 meter di bibir pantai untuk membantu proses persalinan.

Sekitar 10 menit kemudian, bayi perempuan dilahirkan Kokon dengan selamat. Isma Yanti langsung membawa anak ketiga pasangan Idul dan Kokon. Sedangkan dua ibu-ibu lainnya menggendong Kokon dari perahu ke atas mobil ambulance yang selanjutnya dibawa ke Puskesmas Moramo.

“Alhamndulillah, bayi dan ibunya selamat. Mereka sudah pulang mi juga,” tutup Isma Yanti.(b)

Laporan: Krismawan